Senin, 05 Maret 2018

Posted by Haryo Sigit Adi Nugraha | File under :
Selamat pagi duniaaa, selamat menikmati novel online pertama gue. Hope you enjoy it, and don't forget to look forward to it :)

#NEW BORN, NEW LIFE
Saat ini gue masih duduk di bangku kelas 5 SD. Sama seperti anak biasanya, ngejalanin hidup dengan normal dan gak terlalu banyak tingkah. Bisa dibilang sih gue orangnya cuek (banget), dan gak terlalu peduli sama lingkungan sekitar. Tiap istirahat sekolah gue lebih sering ngabisin waktu berdua bareng temen deket daripada harus bercengkrama dengan orang banyak.
Gue punya temen deket, namanya Irfan yang sekaligus jadi temen sebangku dikelas. Badannya cukup tinggi, meskipun ga setinggi gue. Ada kebiasaan dari Irfan yang cukup buat gue risih, yaitu masukin tangan ke kantong celana dalam situasi apapun. Dia paling suka makan coklat, tiap jam istirahat pasti dia ngeluarin coklat untuk di share sama gue. Dia orangnya cuek, supel, dan suka blak-blakan kalo lagi ngomong.
Tapi ada satu hal yang menurut gue itu merupakan suatu fenomena besar di abad 21, “jatuh cinta dini”. Dan orang yang udah bikin gue ngerasain itu namanya Rere. Dia orangnya pendek (masih kelas 5 SD), putih, punya rambut sebahu, dan pake kacamata.
Gatau kenapa, sampe sekarang gue ngerasa ada sesuatu yang berbeda kalo liat cewek pake kacamata. Menurut gue cewek yang pake kacamata itu nunjukin kalo dia itu punya intelektual yang tinggi, rajin, dan tentunya kecantikannya bertambah 100x lipat J .
Okay, kita balik lagi ke Rere. Dia itu temen sekelas gue di kelas 5A, dia duduk tepat di depan bangku gue yang berada tepat di depan papan tulis, soalnya gue duduk di bangku jajaran kedua. Dia suka banget sama musik, sama persis kaya Irfan yang emang udah ngefans berat sama MUSE sejak kelas 5 SD gara-gara sering mainin lagu Hysteria di game Guitar Hero.
Rere punya temen sebangku namanya Cindy. Bisa dibilang Cindy merupakan perwujudan dari 180˚ sifatnya Rere. Disaat Rere bersikap dengan sangat anggunnya, Cindy datang dengan gaya orang yang baru dapet hadiah 5 Milyar dari sebuah produk minuman ringan. Alay -_-. Tapi hal konyol yang sering dibuat Cindy dan Irfan sering mencairkan suasana kelas ketika beku. Yaa, mereka emang duo yang sangat baik untuk sebuah grup lawak masa depan hehe.
Waktu itu pelajaran Seni Budaya, pelajaran yang (jujur) paling gue benci waktu itu. Tiap siswa ditugasin untuk bermain peran sesuai dengan cita – cita nya masing – masing di depan kelas. Dan gue paling males kalo udah ngomong masalah akting – aktingan kaya gini.
“Yo, kamu mau jadi apa?” Tanya Irfan yang keliatannya udah siap banget sama lagu Starlight-nya Muse karena dia bercita – cita jadi vokalis band layaknya Matthew Bellamy.
“Gatau, kayanya aku bakalan meranin jadi dokter kali” jawab gue lemes. Kenapa gue bilang dokter, soalnya itu adalah jawaban mainstream  anak SD ketika ditanya mau jadi apa. Ngaku aja deh lo semua pasti pernah jawab jadi dokter waktu bocah dulu kan?
“Hah! Serius lohh, aku juga pengen banget jadi dokter Yo. Mama aku pengen banget lo aku jadi dokter hehe” tiba-tiba Rere menimpal, yang sebenernya sedikit ngagetin gue.
“Ciee, kayanya ada yang bakal samaan nih? Udah direncanain yahh?” Sambar Cindy sambil tertawa cekikikan. Nyebelin lebih tepatnya.
“Apaan sih Cin, kebetulan aja kali” jawab gue sinis. Tapi disaat itu Rere malah ketawa karena ucapan Cindy.
“Gatau Re, kayanya aku bakal jadi dokter juga deh pas udah gede nanti. Hehe” jawab gue cengengesan.
“Berarti kita samaan dong!” Kali ini Rere ngejawab dengan nada yang nunjukin kalo dia tuh cukup antusias sama sosok yang bakal kita peranin nantinya. Kalian bisa bayangin kan gimana bahagianya ketika tau kalo kita punya kesamaan sama orang yang kita suka.
Satu persatu temen gue udah jadi korban keganasan praktek pelajaran Seni Budaya. Kayanya di kelas cuma gue yang emang nggak antusias sama praktek ini. “Irfan, sekarang kamu maju ke depan” kata bu Widi selaku guru seni budaya di SD gue. “Siap bu!” jawab Irfan antusias. “Pray for me darling” Irfan ngomong dengan mata ngedip sebelah ke arah Rere.
Irfan nyanyiin lagu Starlight dengan pede tingkat dewa, meskipun lo tau kan gimana anak kelas 5 SD nyanyi pake bahasa inggris. Apalagi dengan aksen british nya Matthew Bellamy, jauh banget! Tapi gue salut sama Irfan, meskipun diketawain (ngakak) ama temen sekelas, tetep aja dia nyanyi dengan pede nya. Saat itu pula gue yakin kalo urat malu Irfan udah putus -_-.
“Rio Adi Nugraha!”. Buset, nama gue dipanggil dengan lantangnya oleh bu Widi. Akhirnya gue jalan ke depan kelas dengan kepala tertunduk lesu karena jelas semua orang tau, kalo gue adalah orang yang pendiem.
Di depan kelas, gue malu setengah mati! Gak tau harus mulai darimana, tiba-tiba kepala gue blank dengan apa yang mesti diakuin. Ditambah lagi tatapan menjatuhkan temen-temen sekelas yang seakan-akan nge-judge kalo gue adalah orang yang paling hina di muka bumi pada saat itu. Akhirnya gue cuman meragain seorang dokter yang lagi meriksa pasiennya menggunakan stetoskop. Suasana jadi hening banget bro! Tapi untungnya tiba – tiba Irfan ketawa dengan lantangnya dan memicu tawa anak – anak yang lain. Pada saat itu fix, gue jadi bahan tertawaan anak-anak satu kelas.
   “Rebecca Astie” akhirnya momen yang paling gue tunggu dateng juga, bu Widi manggil Rere yang selanjutnya bakalan perform. Tapi ada yang aneh gue perhatiin. Rere ke depan kelas pake bawa tas segala, dan di ujung pintu udah ada mama nya Rere udah nunggu. Disitu gue sadar, ternyata Bu Widi manggil Rere ke depan untuk maksud yang lain.
“Anak-anak, hari ini Rebecca dan keluarganya akan pindah ke Yogyakarta karena Ayahnya ada tugas disana. Silahkan Rebecca ada yang mau kamu ucapin dulu buat temen temen kamu?”
Deg, sejenak gue terhentak waktu denger kalo Rere bakalan pindah ke luar kota.  Tapi sebenernya gue udah tau, cepet atau lambat hal ini bakalan terjadi. Rere pernah bilang kalo bokapnya kerja untuk salah satu instansi pemerintahan. Yang udah pasti, bakalan dipindah tugas ke luar kota.
“Aku cuma pengen bilang makasih buat temen-temen aku, khususnya buat Cindy temen sebangku aku. Juga buat Rio sama Irfan, makasih udah mau jadi sahabat aku. Tentunya aku ga berharap kalo ini bakalan mutusin tali silaturahmi kita. Aku yakin, suatu saat kita bakalan ketemu lagi. Dan aku pengen, kita bakalan terus gini ketika kita ketemu lagi. Aku sayang sama kalian”. Setelah salaman sama bu Widi, akhirnya Rere ninggalin ruangan kelas bersama mama nya.
Hari itu fix, cinta pertama gue hilang gitu aja. Sebenernya gue gak terlalu sakit ketika kehilangan Rere, karena dia belum jadi milik gue. Ditambah lagi karena mungkin waktu itu gue masih kecil. Tapi masih ada yang ngeganjel di hati, gue belom ngucapin salam perpisahan ke Rere.
“Kamu hati-hati ya Re, aku berharap kita bakalan ketemu lagi. Aku sayang sama kamu”. Ucap gue dalam hati.

Rabu, 27 Februari 2013

Posted by Haryo Sigit Adi Nugraha |